Tulisan Jawi Warisan Tamadun Islam

242

Tulisan jawi mendekatkan penganut Islam dengan pendidikan agama Islam dan bahasa Al-Quran, sehingga penduduk pelbagai kaum di nusantara membaca Al-Quran dengan fasih seperti orang Arab.

Jangan jadi Melayu yang lupa bahawa dokumen Perjanjian Pangkor yang malang dan banyak surat rasmi kerajaan pada zaman penjajahan menggunakan tulisan jawi, sehingga kedai pajak gadai kepunyaan Cina juga dengan tulisan jawi.

Mendiang Lee Kuan Yew, pemimpin Singapura dan Dr. Tan Seng Giaw, mantan pemimpin DAP mampu menulis dengan tulisan jawi, menunjukkan tulisan jawi dirasmikan dalam amalan politik, ekonomi dan sosial. Maka sedarlah bahawa penjajah melaksanakan agenda menghapuskan tulisan jawi dalam agenda penjajahan dan permusuhannya terhadap Islam dan penganutnya. Tegasnya bahawa musuh tulisan juga adalah musuh Islam.

Segala usaha menghidupkan tulisan jawi adalah mulia dan murni yang menunjukkan ada jiwa agama dan bangsanya. Sangat nyata golongan yang menentangnya adalah anak-anak penjajah atau wakilnya yang masih berada di sini, walaupun penjajah Barat itu dikatakan sudah pulang ke negara asal mereka.

Akhirnya, menghidupkan tulisan jawi adalah sebahagian daripada usaha mengisi kemerdekaan yang dicapai. Almarhum Dr. Burhanuddin Al-Helmy pernah berpantun:

Di atas robohan Kota Melaka,
Papan di Jawa kita dirikan,
Di atas penjajahan di negara kita,
Jiwa merdeka kita tegakkan.