Secebis Kisah Pilu Di Palu…..

157

Oleh : Azizah Mahmood

MELIHAT sang ibu ke hulu-ke hilir memasak untuk dapur umum Yayasan Amal Malaysia kepada sukarelawan silih berganti, hati ini terasa hiba, apatah lagi melihat nasib yang menimpa mereka.

Tatkala mereka ditimpa musibah dua bulan yang lalu tiada siapa dapat gambarkan ketakutan yang mereka alami , ada yang fobia untuk tidur di kamar kerana masih dibayangi perasaan takut yang amat sangat, bimbangi tidak sempat selamatkan diri jika gempa datang lagi.

Semua kisah duka gempa Palu pasti akan di ceritakan pada anak cucu begitu juga perihal seorang ibu yang dikenali sebagai Rayhanah ketika menceritakan saat rumahnya di hanyutkan arus ganas tsunami.

Perkampungan Kardongo bak ‘Padang Jarak Padang Terkukur’ dengan hanya sebuah rumah yang di jadikan pusat mengaji kepunyaan Hj Hussin sahaja yang tinggal di tepian pantai , sedang yang lain entah kemana hilangnya.

Anak – anak, ada antaranya kematian ayah bonda

Kepiluan menyelubungi bilamana seorang anak berusia lapan tahun bernama Aisyah datang ‘berkaki ayam’ berjalan di celah runtuhan kayu dan batu.

” Jaga-jaga ada paku” tegur Sabri seorang relawan Yayasan Amal Malaysis Cawangan Kelantan kepada adik Aisyah, anak kecil yang kehilangan ayah bonda ini yang di jaga ibu Rayhanah yang juga kehilangan keluarga dan empat orang anaknya yang waktu kejadian menuntut di tahfiz.

Delegasi seramai 10 orang dibawa melihat sisa tinggalan di perkampungan yang di landa tsunami. Perkampungan Pantoloan sebuah tempat yang menyaksikan keajaiban dan kebesaran Allah swt.

Sebuah masjid utuh berdiri walaupun sekelilingnya hanya tinggal sisa bergalangan.

Badai ganas ombak membelah dua demi menjaga masjid Pantoloan, semua kejadian ini ada yang mengaturnya , alangkah ruginya manusia yang apla hukum alam.

Allah Satukan Kita 

” Saat maghrib , aku masih di jalanan menuju masjid jemaahnya sudah ramai, muazzin mengalunkan azan talkala bumi di goncang , jemaah ramai yang keluar mencari perlindungan tapi muazzim kekal sehingga habis alunan azan. Muazzin selamat , masjid selamat sebuah rumah di depan masjid hanya sedikit rosak yang lainnnya habis ibu. Allahuakbar ” ujar imam kedua masjid Pantaloan Sulawesi Tengah yang suaranya bergegar menahan sebak.

Kemusnahan yang menginsafkan

” Bapak-bapak, ibu-ibu aku tidak kenal kalian sebelum ini, kalian jugak tidak kenal aku tapi jika sebelum ini kita tidur di rumah empat lapis hari ini kita tidur dalam tenda ( khemah) jika sebelum ini kita tinggalnya jauh-jauh hari ini Allah swt dekatkan kita di sini di dalam tenda ini di rumah pengunsian.

“Semuanya kehendak Allah bapak- bapak ibu-ibu.Sedar atau tidak Allah sedang merancang sesuatu ke atas kita, masih tidak sedar kita atau mahu diuji lagi kamu??” nyaring namun cukup hiba suaranya mungkin memori sedih itu sentiasa lekat di mata dan tubuh ibu Rayhanah yang kurus ini.

Satu tragedi yang mungkin luput dalam memori, perit dan memilukan.

Ucapannya dalam majlis Maulid di perkampungan Tipo Bandara Suteng yang menyatukan mangsa musibah hanya dalam tempoh dua hari untuk mengadakan majlis maulid di penempatan perpindahan .

Hari kedua di Palu, jiwa sudah cukup terpalu dengan apa yang di lihat di depan mata , mungkin tidak mampu merasa seadanya namun semuanya cukup memilukan, perit pedihnya tatkala diuji dengan korban harta apatah lagi nyawa.

Bersyukurlah kerana kita terpanggil menyumbang walau sekadar sumbangan kecil namun cukup membahagiakan mereka yang diuji ini.

Terima kasih kepada semua rakyat Terengganu yang prihatin , semoga motto ‘Terengganu Maju Berkat dan Sejahtera akan membawa rahmat buat kita semua dan keberkatan yang ingin dilaksanakan dapat dicapai sebaiknya.