Protes Pilihan Raya Indonesia; Sekurang-kurangnya Enam Terkorban

450

JAKARTA : Sekurang-kurangnya enam orang terbunuh apabila protes terus berlangsung untuk hari kedua di ibu negara Indonesia, setelah keputusan pilihan raya bulan lalu mengesahkan penyandang Presiden Joko Widodo secara resmi diumumkan sebagai pemenang.

Para penunjuk perasaan adalah penyokong utama lawan Jokowi dan bekas ketua tentera, Prabowo Subianto dan mereka mendakwa penipuan yang meluas terjadi sebelum, semasa dan selepas pemilihan.

Gubernur Jakarta Anies Baswedan berkata enam orang meninggal dunia sehingga jam 9 pagi.

“Enam orang telah meninggal dunia setakat ini. Dua di Hospital Tarakan dan kemudian di Pelni, Budi Kemulyaan, Cipto Mangunkusumo dan RSAL Mintoharjo,

“Secara keseluruhan, enam orang telah meninggal dunia dan 200 kecederaan yang berterusan sehingga pukul 9 pagi,” katanya.

Dalam ucapan awam, Anies berkata beliau telah pergi ke Hospital Tarakan di Jakarta Pusat awal pagi untuk memeriksa penunjuk perasaan yang cedera.

“Hospital Tarakan menerima bilangan pesakit terbesar pada pagi ini. Sekitar 80 penunjuk perasaan yang cedera dibawa pada pagi ini. Sementara itu, kira-kira 70 penunjuk perasaan yang cedera dimasukkan ke Hospital Pelni di Jakarta Barat, ” ujarnya.

Jalan-jalan utama dan laluan pengangkutan awam ditutup di pusat bandar pada hari Rabu, dengan lebih 20,000 polis ditempatkan untuk melindungi premis penting dan menghentikan protes merebak pada hari kedua.

Beribu-ribu penunjuk perasaan berkerumun dekat Badan Pengawas Pemilihan di jalan utama Jakarta, Jalan Thamrin, pagi dan petang hari.

Polis menutup akses ke pejabat tersebut dengan gulung dawai berduri dan benteng simen berat.

Anies menyeru penunjuk perasaan untuk mengekalkan ketenteraman awam dan keselamatan untuk mengelakkan lebih banyak kematian dan kecederaan.

“Sila protes dengan cara yang damai dan teratur. Saya juga menggesa kakitangan penguatkuasa undang-undang untuk mengendalikan sekatan untuk mengelakkan sebarang konflik yang tidak diingini dengan penunjuk perasaan, ” tegasya.