Polis sertai demonstrasi

218

http://buletinonline.net/http://buletinonline.net/v7/wp-content/uploads/2011/01/polistunisia.jpg– Mereka mahu bersama rakyat dalam ‘Revolusi
Sekurang-kurangnya 2,000 pegawai polis bersama-sama ribuan demonstran mengambil bahagian dalam demonstrasi hari Sabtu, menurut agensi berita Associated Press.

Mereka bergabung dengan ahli penjaga kebangsaan, jabatan kebakaran, peguam dan pelajar, telah turun ke jalan-jalan ibukota Tunisia, Tunis, di lain hari rusuhan di negara Afrika Utara.

Mereka berhimpun di depan pejabat Mohamed Ghannouchi, perdana menteri sementara, dan pada Habib Bourguiba Avenue, jalan utama Tunis.

Demonstrasi ini adalah yang terbaru dalam bulan kekacauan yang menyaksikan menggulingkan Zine El Abidine Ben Ali, penguasa lama Tunisia, digulingkan dan terpaksa duduk dalam buangan di Arab Saudi pada tanggal 14 Januari.

Sementara banyak demonstran terus menuntut pembubaran kerajaan sementara, pegawai polis yang telah bergabung dengan protes mencari keadaan kerja yang lebih baik dan peningkatan dalam apa yang mereka sebut tidak adil penggambaran media.

Al-Jazeera melaporkan, ribuan polis terbabit berbaris dengan penunjuk perasaan, mengenakan ban (ikatan) lengan merah dalam perpaduan dengan orang ramai berbaris.

“Mereka (polis) mengatakan mereka ingin bersama-sama orang-orang sekarang, mereka mahu menjadi sebahagian daripada revolusi,” katanya.

“Mereka tidak lagi ingin dianiaya – dan mereka memohon maaf dan berkata, ‘Mohon tidak menyalahkan kami atas kematian para penunjuk perasaan’.”

Di pejabat perdana menteri, Al-Jazeera Hashem Ahelbarra melaporkan, penunjuk perasaan rasa telah menerobos halangan tetapi tidak ada kekerasan berlaku.

Pasukan anti rsuhan memohon kepada orang ramai, dengan berkata: ‘Lakukan apa pun yang anda ingin lakukan tetapi jangan merosakkan pejabat perdana menteri

Masoud Romdhani, seorang aktivis kesatuan pekerja yang berada di demonstrasi itu, berkata kepada Al-Jazeera bahawa protes harus terus untuk mengusir seluruhnya parti bekas pemerintah Perlembagaan Demokratik Rally (RCD)

Rakyat Tunisia tidak bersetuju dan marah atas dimasukkannya beberapa ahli terkemuka daripada kabinet Ben Ali dalam kerajaan sementara yang baru.

Romdhani berkata aktivis pekerja merasa bahawa “tidak ada yang dilakukan” sampai RCD akan dihapuskan dari kabinet seluruhnya.

Melawan kritik tersebut, Sami Zaoui, setiausaha Tunisia bagi teknologi-teknologi komunikasi, berkata “masyarakat awam” dan parti pembangkang menganggotai lebih dari dua-pertiga dari kerajaan peralihan.

Dia juga menolak pandangan bahawa Ghannouchi adalah “dalam situasi yang sulit” dan memperkecilkan protes berlangsung sebagai “demonstrasi sangat tempatan”.

“Kita tidak boleh mengatakan bahawa seluruh negara saat ini menunjukkan (bantahan),” kata Zaoui.

Sehari sebelumnya, sebagaimana ia kan terus berlangsung, ribuan demonstran turun ke jalan mendesak pembubaran kerajaan interim (sementara). – Al-Jazeera dan AGENSI Berita lainya