Mekah, Madinah Yang Lengang Akan Kembali Sibuk

160

Bandar suci Mekah dan Madinah lengang disebabkan pandemik coronavirus selama tujuh bulan sehingga hari Ahad (4 Okt) apabila pihak berkuasa Arab Saudi menarik sebahagian larangan untuk menunaikan umrah dan ziarah.

Jutaan umat Islam dari seluruh dunia biasanya turun ke dua tanah suci pada bila-bila masa sepanjang tahun.

Kedua-duanya mempunyai upacara biasa, tetapi haji, yang diadakan setahun sekali, adalah ritual utama yang paling lama, merupakan kewajipan sekali seumur hidup bagi umat Islam.

Arab Saudi, yang membenarkan ibadah agung awal tahun ini terbatas pada jamaah tempatan sahaja.

Namun kini, negara Arab yang kaya itu, telah mengizinkan warga dan penduduk menunaikan umrah mulai hari Ahad dengan kapasiti 30 peratus, atau 6.000 jemaah sehari .

Ia akan dibuka untuk umat Islam dari luar negara mulai 1 November tahun ini dan ahun lalu, negara Teluk itu menarik 19 juta pengunjung umrah.

“Seluruh Mekah gembira hari ini, seperti berakhirnya hukuman penjara. Kami telah merindui perasaan rohani para jemaah yang berkeliaran di kota, ” kata Encik Yasser al-Zahrani, pemandu Uber sepenuh masa setelah kehilangan pekerjaan selama tiga bulan ‘pengurungan nasional’ yang dikenakan pada bulan Mac.

“Saya berdoa agar kita tidak pernah melalui beberapa bulan terakhir lagi. Itu adalah mimpi buruk … Hampir tidak ada kerja untuk menampung bil saya, ”katanya kepada agensi Reuters.

Sebelum berlakunya wabak itu, lebih daripada 1.300 hotel dan beratus-ratus kedai bersantai sepanjang waktu untuk memenuhi jemaah haji yang mengunjungi kota suci Mekah dan Madinah.

Sekarang banyak yang ditutup, tingkap-tingkap dari sebilangan debu berkumpul.

Pada tengah malam Ahad, puluhan jemaah berdaftar yang memakai topeng muka bersiap untuk memasuki Masjidil Haram dalam kumpulan kecil.

“Tahun ini sangat berat dan penuh dengan tragedi. Saya berdoa untuk pengampunan Tuhan untuk semua umat manusia, ”kata Eman, seorang warga Pakistan yang tinggal di Arab Saudi, ditemani oleh puterinya.

Ketika mereka mengelilingi Ka’bah, struktur batu yang merupakan tempat paling suci dalam Islam dan arah yang dihadapi oleh umat Islam untuk berdoa, para pegawai memastikan mereka menjauhkan jarak yang selamat.

Jemaah tidak lagi dibenarkan menyentuh Kaabah, yang ditutup dengan kain hitam yang dihiasi dengan kaligrafi Arab dengan emas.

“Ini adalah umrah termudah yang pernah saya buat,” kata seorang Saudi yang mahu dirinya dikenali sebagai Abu Fahad.

Ziarah dan Umrah adalah tulang belakang rancangan untuk mengembangkan pelancongan di bawah usaha Putera Mahkota Mohammed bin Salman untuk mempelbagaikan ekonomi pengeksport minyak terkemuka di dunia itu.

Ia bertujuan untuk meningkatkan pengunjung umrah menjadi 15 juta pada tahun 2020, rancangan yang terganggu oleh coronavirus, dan menjadi 30 juta pada tahun 2030.

Kedua-dua aktiviti menjana pendapatan AS $ 12 bilion (S $ 16 bilion) dari penginapan, pengangkutan, hadiah, makanan dan bayaran para jemaah, menurut data rasmi.

Sementara itu, berhampiran Masjidil Haram, hotel di menara bertingkat tinggi kebanyakannya kosong dan pusat membeli-belah ditutup beberapa jam sebelum disambung semula umrah, dengan puluhan kedai dan restoran ditutup.

Ahli ekonomi menganggarkan bahawa sektor hotel di Mekah mungkin kehilangan sekurang-kurangnya 40 peratus pendapatan berdasarkan haji tahun ini.

Lima pekerja hotel, yang enggan dikenali, mengatakan mereka mendapat cuti tanpa gaji semasa lokap dan mengatakan ratusan yang lain di sektor perhotelan diberhentikan.

“Kami lupa bagaimana rasanya berinteraksi dengan orang-orang, semuanya dalam talian sejak beberapa bulan kebelakangan ini,” kata seorang pekerja pasar raya, yang enggan namanya disebut, ketika dia mengisi semula rak kosong.