Hagia Sofia Adalah Kedaulatan Turki – Erdogan

305

Mengubah Hagia Sofia menjadi masjid adalah soal kedaulatan, kata Presiden Turki kepada wartawan pada hari Jumaat.

Turki tidak melihat reaksi antarabangsa mengenai pembukaan semula mercu tanda Istanbul kepada pemujaan umat Islam sebagai sesuatu yang mengikat, tegas Recep Tayyip Erdogan.

Reaksi asing terhadap penukaran Hagia Sofia menjadi masjid adalah tidak berkaitan dan terbatal, kata Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Jumaat.

“Ini adalah masalah politik dalam negeri kita. Tidak ada yang berhak campur tangan dalam hal ini,” tegasnya

“Sejujurnya,” Erdoğan menyatakan, “Ini (pengembalian Hagia Sophia ke masjid) adalah impian terbesar kami ketika kami masih muda. Kami sangat gembira untuk mewujudkan impian kami.”

Merujuk kepada pertukaran itu sebagai kebebasan Hagia Sofia dari ‘rantai’, Erdoğan mengatakan bahawa sekumpulan 1,000-1,500 orang akan menghadiri solat Jumaat pertama di struktur minggu depan.

Mahkamah pentadbiran tertinggi Turki minggu lalu membatalkan keputusan pemerintah 1934 yang menjadikan Hagia Sofia menjadi muzium.

Keputusan yang ditunggu-tunggu itu membuka jalan untuk struktur ikonik Istanbul untuk digunakan sebagai masjid.

Hagia Sofia, salah satu tempat peninggalan sejarah dan budaya terpenting di dunia, dibina pada abad keenam semasa pemerintahan Empayar Byzantium dan berfungsi sebagai Gereja Ortodoks Yunani.

Ia ditukarkan menjadi masjid dengan penaklukan Ottoman di Istanbul pada tahun 1453 dengan trukturnya diubah menjadi muzium semasa pemerintahan Kamal Atartuk pada tahun 1935.

Tetapi telah ada perbincangan tentang mengembalikannya ke masjid, dengan permintaan masyarakat untuk mengembalikannya sebagai tempat beribadat mendapat tarikan di media sosial.

Masjid Hagia Sofia akan dibuka untuk solat pada 24 Julai dan persiapan untuk hari besar telah dimulakan dengan penghapusan papan tanda muzium dan pejabat penjualan tiket.