Catatan Perjalanan Hari Pertama Lawatan Berinformasi di Bumi Acheh

427

Oleh ; YB Zuraida M Nor

Setibanya kami di Lapangan Sultan Iskandar Muda Acheh sekitar jam 9.00 pagi, kami disambut mesra oleh Encik Redha dan Encik Almuntarizi AlBukhari yang lebih mesra di panggil Al.

Walaupun lebih 14 tahun tsunami melanda bumi Acheh, hari ini baru bekesempatan melihat sendiri kesan tragedi yang mengorbankan ratusan ribu nyawa ini.

Empat tahun lalu, saya pernah ke Acheh dalam misi kemanusiaan tapi masa banyak dihabiskan di Kem Pelarian Rohingya sehingga tidak sempat mengikuti lawatan di tempat sekitar.

Selesai sarapan, kami kemudiannya melawat perkuburan Masal Siron. Disinilah mangsa tsunami disemadikan. Sejarah tsunami ini diceritakan oleh Encik Al pemandu pelancong kami yang sangat ramah dan mesra.

Tsunami Acheh terjadi pada 26 Desember 2004 sekitar jam 8.00 pagi. Tanpa apa-apa petanda dan peringatan. Indonesia dan sebahagian besar wilayah Asia Tenggara dikejutkan oleh goncangan yang sangat dasyat.

Hari ini Acheh sudah kembali bangkit namun peristiwa tersebut tak akan pernah dilupakan.
Tsunami yang telah memakan korban ratusan ribu jiwa ini diabadikan dalam sebuah muzium bernama Muzium Tsunami Aceh yang terletak di dekat Lapangan Blang Padang, Jalan Sultan Iskandar Muda, Kota Bandar Acheh.

Bangunan yang siap dibina pada tahun 2009 merupakan simbolik untuk memperingati bencana gempa bumi dan tsunami yang memberi 1001 ibrah kepada kita semua.

Seterusnya, usai solat zohor , kami mengadakan Kunjungan Hormat ke Mahkamah Syariah Acheh. Antara tujuan utama kunjungan ini ialah untuk mendapatkan informasi mengenai pelaksanaan Syari’at Islam di Aceh dan cabaran- cabaran yang dihadapi.

9Berdasarkan Qanun Jinayat No.6 Tahun 2014 tentang Hukum Jinayat, hukuman dijatuhkan kepada pihak yang dinilai melakukan perbuatan yang dilarang dalam syariah Islam atau disebut “jarimah,” yang mencakupi minum minuman keras atau khamar, berjudi atau maisir, berkhalwat, bercumbu atau ikhtila’, hubungan seksual sesama jenis atau liwat (sesama laki-laki) dan musahaqah (sesama perempuan), zina, gangguan seksual dan rogol.

Satu pengalaman yang sangat berharga dan sangat terharu apabila undang- undang Islam dijulang dan dimartabatkan di Bumi Serambi Mekah ini.

Di sebelah malam, kami di bawa ke Restoran Mee Nazar. Menikmati hidangan Mee Goreng Ketam yang sangat sedap. Sebelum pulang ke hotel, sempat singgah membeli cenderahati di Bandar Acheh. Memang agak kepenatan tapi sangat berpuas hati dengan lawatan hari ini yang memberi ilmu baru yang sangat bermanfaat.