Berjuta Penunjuk Perasaan Bersiap Di Sudan

380
Sudanese demonstrators chant slogans during a protest demanding Sudanese President Omar Al-Bashir to step down outside the defence ministry in Khartoum, Sudan April 8, 2019. REUTERS/Stringer - RC1953A69200

Di seluruh Sudan, para penunjuk perasaan yang bersenjata sedang bersiap untuk kembali ke jalan-jalan pada hari Ahad untuk apa pengguna media sosial memanggilnya “berjuta-juta”.

Para penunjuk perasaan menuntut kuasa diserahkan kepada kerajaan dan keadilan yang dipimpin oleh orang awam untuk semua nyawa yang hilang di tangan Pasukan Sokongan Rapid (RSF) semasa tindakan keras baru-baru ini setelah penghapusan penghapusan Presiden Omar al-Bashir dari kuasa.

Persatuan Profesional Sudan (SPA) di Twitter menyeru orang ramai untuk dibawa ke jalan-jalan pada hari Ahad, berkata “mari kuatkan di jalanan lagi, dan mari buat demonstrasi pada 30 Jun sebuah halaman baru yang terkenal dalam bab terakhir rejim yang jatuh dan drama majlisnya yang licik “.

Perhimpunan itu akan menjadi demonstrasi besar pertama sejak serangan terhadap penunjuk perasaan di tempat duduk di ibu pejabat tentera di Khartoum hampir sebulan yang lalu.

Bulan-bulan protes dan tempat duduk datang ke kepala maut pada 3 Jun, ketika pasukan keselamatan Sudan menyerang banyak orang di luar markas besar tentera di ibukota.

Lebih dari 100 orang terbunuh dan lebih daripada 500 cedera, menurut Komite Pusat Doktor Sudan (CCSD), sementara seorang pejabat Kementerian Kesihatan menyebutkan jumlah kematian yang jauh lebih rendah dari 61 orang.

Para penunjuk perasaan mengatakan bahawa tempat duduk menyediakan ruang yang selamat untuk orang-orang dari semua wilayah Sudan untuk mengekspresikan diri mereka melalui berbagai cara, termasuk perbincangan, nyanyian dan seni kolektif.

Setelah penunjuk perasaan memanggil “pembunuhan beramai-ramai pada 3 Jun”, rasa berkabung dan kemarahan terus memacu tuntutan mereka.