Anak Krakatau ‘Marah Lagi’

771

Setelah beberapa hari Anak Krakatau tenang, letusan kuat terkini dilaporkan berlaku awal 2 dan 3 Januari 2019.

Semalam anak kepada gunung Krakatau yang pernah mengorbankan puluhan ribu nyawa, memuntahkan abu naik sehingga 12 km (40 000 kaki) dan 15 km (50 000 kaki) di atas paras laut.

Abu ‘volkanik’ sehingga 11.6 km (38 000 kaki) dapat dilihat pada imej satelit Himawari-8.

Menurut notis Balai Cerap Anak Krakatau yang dikeluarkan semalam, letusan berlangsung selama 71 saat, berlaku pada jam 09:38 pagi waktu tempatan.

Letusan itu merekodkan gegaran seismogram berterusan dengan amplitud maksimum 11 mm.

Anak Krakatau ‘marah’ lagi dan memuntahkan abu dan debu apabila letusan ‘kolom’ abu imbas dari letusan terbaharu 3 Januari, mencapai 2.000 meter dari puncak gunung.

Berdasarkan informasi dari Pos Pengamatan Gunungapi Anak Krakatau, Detiknews melaporkan ia terjadi pada pukul 10.17 WIB, pada Khamis.

“Tinggi kolom abu teramati ± 2.000 m di atas puncak (± 2.110 m di atas permukaan laut),” menurut kenyataan dari Balai Cerapnya.

Letusan terakhir itu merakam getaran seismogram dengan amplitud maksimum 22 mm dan durasi ± 2 menit 8 detik.

“Saat ini Gunung Anak Krakatau berada pada Status Level III (Siaga) dengan rekomendasi: masyarakat/wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius 5 km dari kawah,” tambah kenyataan itu.

***Kumpulan Aktivis Media Indipenden (KAMI) sedang dalam perjalanan ke Banten dan kawasan terjejas akibat Tsunami ekoran letusan Anak Krakatau pada 22 Disember lalu