30 Sebab Untuk Layak Ke syurga Dengan Izin Allah

453

Sebab keduabelas : Meninggalkan dusta walaupun dalam bergurau

Berdusta adalah kata-kata yang diberitahu berlawanan dengan suatu yang benar. Berbohong atau berdusta adalah salah satu dosa yang sangat besar di sisi Allah Ta’ala.

Firman Allah Ta’ala:
“إِنَّمَا يَفْتَرِي الْكَذِبَ الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْكَاذِبُونَ”

maksudnya: Sebenarnya yang tergamak berdusta itu hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah, dan mereka itu ialah orang-orang yang suka berdusta..” (surah Al-Nahl: 105)

Oleh yang demikian, golongan yang meninggalkan pembohongan adalah golongan yang dijanjikan Allah Ta’ala syurga yang abadi.

Nabi SAW bersabda:
” قَالَ رَسُولُ اللَّه ﷺ: أَنا زَعِيمٌ ببَيتٍ في ربَضِ الجنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ المِرَاءَ وَإِنْ كَانَ مُحِقًّا، وَببيتٍ في وَسَطِ الجنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الكَذِبَ وإِن كَانَ مازِحًا… ”

maksudnya: “Aku menjamin dengan rumah di pinggir syurga bagi orang yang meninggalkan pertengkaran walaupun dia di pihak yang benar, Aku menjamin dengan rumah di tengah syurga bagi orang yang meninggalkan dusta walaupun untuk ketika bergurau…” (riwayat Imam Abu Daud)

Nabi SAW bersabda lagi:
“وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ صِدِّيْقًا”

maksudnya: “Dan apabila seorang selalu berlaku jujur dan tetap memilih jujur, maka akan dicatat di sisi Allâh sebagai orang yang jujur.” (riwayat Imam Bukhari & Muslim)

Jika seseorang itu meninggalkan dusta, dan membiasakan lisannya untuk sentiasa berlaku jujur, maka itu akan membawanya kepada kebaikan. Dan kebaikan akan membawanya ke Syurga.

“Ulama Memimpin Penyelesaian Islam”
“Islam Memimpin Perpaduan”

Dewan Ulama PAS Negeri Terengganu
12 Ramadhan 1441h.